Saturday, September 10, 2011

Dilarang Mencela, Mengejek, Mencaci Maki dan Memburuk-burukkan Orang Lain




Dalam kehidupan seharian, manusia memang suka melampaui batas dalam melakukan sesuatu hal yang buruk namun terkadang tidak disedari. Salah satunya adalah berkata-kata sesuatu yang mencela ataupun mengejek orang lain walaupun dengan nada yang rendah tidak sambil marah-marah. Ternyata sesuatu yang kita anggap biasa-biasa saja boleh membawa kecelakaan kepada kita dan juga orang lain yang terikut-ikut dengan apa yang kita lakukan.
وَيْلٌ لِكُلِّ هُمَزَةٍ لُمَزَةٍ
Terjemahan Surah Al-Humazah Ayat 1 :
"Kecelakaan besar bagi setiap pengumpat lagi pencela,"
Ayat ini boleh juga diterjemahkan seperti berikut :
"Neraka Wail buat manusia yang suka mencela dan mengejek"
Mesej kedua-dua terjemahan tersebut sangat mengutuk orang yang melakukan perbuatan mencela, mengejek, mengumpat dan sebagainya. Pengertian 'humazah' adalah orang yang suka mencela (memburuk-burukkan sesuatu atau seseorang) sedangkan lumazah adalah orang yang suka mengejek (menghina kekurangan orang lain untuk ditertawakan).
Contoh Mencela :
- Memburuk-burukkan kesalahan seseorang di depan orang lain
- Hasil karya seseorang dikatanya buruk dan tidak baik tanpa pengetahuan yang cukup walau sebenarnya nampak bagus bagi orang lain.
Contoh Mengejek :
- Meniru gaya rakannya yang gagap supaya menjadi bahan ketawa
-Budaya 'boo' atau seumpamanya
- Mengatakan sesuatu yang boleh menimbulkan provokasi apabila orang yang diejek mendengarnya.
Contoh Mengumpat :
- Berkata kasar dan sumpah seranah apabila disuruh bekerja oleh ketua atau orang atasan baik secara langsung atau pun tidak langsung
- Menggunakan ayat-ayat kotor dan lucah di jalan raya terhadap orang lain yang menghalang kendaraan kita.
Lagi:
Rasulullah menjelaskan mengenai mengumpat dalam sabdanya, bermaksud,


"Mengumpat itu ialah apabila kamu menyebut perihal saudaramu dengan sesuatu perkara yang dibencinya" (Hadis Riwayat Muslim).


Sabda Rasulullah S. A. W. bermaksud:


"Perbuatan mengumpat itu samalah seperti api memakan ranting kayu kering".


Pahala yang dikumpulkan sebelum itu akan musnah atau dihapuskan seperti mudahnya api memakan kayu kering sehingga tidak tinggal apa-apa lagi.


Diam itu emas. Bicaralah yang berguna dan seperlunya. Jangan berbicara perkara yang akan dicatat sebagai perbuatan dosa. Jika ada orang lain yang mengajak kita mencela atau mengejek orang lain sebaiknya kita tidak terikut-ikut dan segera menghindarkan diri atau mengalihkan pembicaraan kepada topik yang lain. Jika mampu, kita juga boleh mengingatkan mereka untuk menghentikan apa yang mereka lakukan agar terhindar dari dosa. Dalam media massa elektronik mahupun media cetak juga tidak kurang melakukan ejekan dan celaan, sehingga kita harus selalu waspada atas apa yang kita tonton dan baca.

>>Namun, ulama menyenaraikan beberapa kelonggaran yang mengizinkan kita menyebut kekurangan orang lain di belakangnya iaitu tidak dikira dosa. Ia termasuk beberapa keadaan berikut:

1. Apabila seseorang itu dizalimi, maka dia dibolehkan menceritakan kezaliman ke atasnya kepada pihak yang bertanggungjawab;


2. Apabila hendak mendapat fatwa atau mengetahui hukum sesuatu;


3. Apabila ingin memberi peringatan kepada orang lain;


4. Apabila seseorang itu dikenali dengan gelaran itu secara menyeluruh; dan


5. Apabila ia terkenal dengan jahatnya.



Oleh itu mari kita sama-sama menjaga lisan kita supaya tidak dikotori dengan perkataan-perkataan yang tidak perlu apalagi yang menambah khazanah dosa kita selama hidup di dunia. Jangan sampai nanti di akhirat kelak, kita berharap satu ketika dahulu ketika hidup di dunia kita ingin menjadi orang bisu agar terbebas dari dosa atas lisan kita yang tajam seperti pedang.
Mohon maaf jika ada kesalahan dan kekurangan kerana masih dalam proses belajar dan sekadar ingin menyebarkan atau berpesan-pesan dengan kebaikan, terima kasih.


Is

Is GEN09 MEMBER

Do things with passion or not at all.

1 comment:

insyirah syaima' said...

Assalamualaikum...x pe ke kalau saya share