Sunday, May 23, 2010

KITA TIDAK BERSENDIRIAN


Memegang status sebagai pelajar di negara orang bukanlah sesuatu yang mudah.Semuanya harus dilakukan sendiri.Dalam erti kata lain,berjalan dia atas kaki sendiri.Ibu bapa sudah jauh berada di tanah air.Hanya ada rakan- rakan sebagai pemerhati dan juga penasihat.Hanya ada sahabat yang sudi mendengar segala masalah dan membantu menyelesaikan segala kesulitan.Namun kadangkala,ada masanya kita berasa lemah,hilang semangat, ‘down’ dan sebagainya apabila diri diuji dengan pelbagai rintangan.Tambahan pula tugas sebagai pelajar perubatan adalah satu tugas yang berat yang sangat menguji kesabaran dan ketabahan.

“Result housemate aku semuanya best.Result aku biase je.Macam tak layak je nk jalan dengan diorang...”

Situasi diatas mungkin pernah berlaku diantara kita.Terasa diri ini tidak layak berkawan dengan sesiapa atau dalam erti kata lain terasa diri seperti disisihkan.Apabila ini berlaku,mulalah diri terasa hilang semangat,tekanan perasaan, ‘down’ dan sebagainya.Ingin meluahkan masalah kepada teman,terasa tiada siapa yang sudi mendengar.Maka,hati mendorong untuk melakukan perkara diluar jangkaan.Maka hati pun berbisik...

“Kau nak pergi kelas sorang ke?kau pergi kelas ke,tak pergi ke,sama je.Result macam tu je...”

Mungkin begitulah perasaan apabila diri terasa bersendirian.Terasa tiada siapa yang ambil peduli.Terasa tiada siapa yang memerhati.Dan terasa tiada siapa yang sedar kewujudan diri.Apabila diri terasa sunyi,hati terasa kosong,jiwa terasa resah hatta dikelilingi ramai orang,muhasabah diri.Mungkin ada khilaf yang telah dilakukan tanpa sedar.

Kadang-kadang kita tidak tahu kepada siapa harus kita mengadu.Kawan sendiri pun ada masalah,tak kan kita hendak tambahkan lagi masalah dia.Jadi,kepada siapa lagi harus kita luahkan semua masalah??Apabila itu yang kita rasakan,mungkin ada selama ini yang kita lupakan.Bahawa apabila kita sedang termangu keseorangan,termenung bersendirian di saat itu Allah ada bersama kita.Tanpa kita sedari,Dia lah yang sentiasa bersama kita.Baik ketika suka atau duka,senang atau susah,bahagia atau sedih.Namun,kita hanya mengingatiNya apabila kehidupan ini dirasakan susah.Hanya mengingatiNya apbila mempunyai masalah.Hanya teringat untuk mengadu kepadaNya apabila tiada siapa lagi tempat meluahkan masalah.

DIA selalu memantau dan menemani kita dengan kasih sayang yang begitu dalam.DIA akan selalu menemani tidur kita yang sepi dan menjaga diri kita yang lemah ini. Namun, hal itu hanya akan terjadi bila kita mahu meyakini bahawa Allah itu benar adanya dan tentunya nama-Nya sudah termateri di hati kita. Dengan kata lain, kita mahu mengimani dan mencintai-Nya dengan sepenuh jiwa.

Pernahkah kita menyedari hal ini? Allah telah memberikan kita begitu banyak nikmat dan anugerah kepada kita maka nikmat Allah yang mana lagi yang hendak kita dustakan? Allah telah membuat hati yang gelisah menjadi tenang, yang suram menjadi bercahaya,jiwa yang sunyi menjadi bahagia dan kehidupan yang sukar terasa mudah.Sepertinya kita tidak boleh larut dalam kesedihan, kerana boleh jadi Allah menganugerahkan rasa sepi dalam hati kita untuk menguji betapa kuat cinta kita kepadaNya.Sehingga dengan sepi itu kita mampu untuk lebih khusyuk untuk mendekati-Nya.


Rasulullah SAW bersabda,

“ Sesungguhnya orang mukmin itu adalah orang yang luar biasa, seluruh perkara dalam hidupnya adalah baik baginya. Ketika mendapat kemudahan ia bersyukur.Itu adalah baik baginya dan apabila ia ditimpa kesulitan maka dia bersabar dan itupun juga adalah baik baginya.”

Oleh itu,mungkin ketika diri diuji dengan rasa sunyi,adalah masa untuk kita lebih mendekatkan diri kepadaNya,masa untuk meluahkan segalanya kepada DIA dan masa untuk menambahkan lagi rasa cinta kepada DIA.Ingatlah bahawa Allah tidak pernah meninggalkan hambaNya bersendirian,tetapi hambaNya lah yang sering melupakan Nya.Selangkah kita mendekati Allah,semakin dekat kita kepada Allah.Sehasta kita ingin mendekati Allah,sejengkal Allah mendekati kita.Sesungguhnya Allah itu Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

From:

Akma

-Gen 09- GEN09 MEMBER

Do things with passion or not at all.

No comments: